Monday, April 12, 2010

Budak dulu2 VS budak2 sekarang

Masa dulu-dulu bagitau kat mak nak pergi berkelah kat luar. Mak , adik nak p berkelah kat luar tau?

Mak pun jawab, pergilah makan kat luar tu, duk bawah pokok cempedak, tak pun bawah pokok deroyan kat umah opah. Jangan duk bawah pokok kelapa, jatuh buahnye timpenyer kepala.

Masa sekarang, Mak , adik nak p berkelah kat luar tau? Ngan kawan2 kat teluk batik, naik kereta ngan kawan2. mereka ajak untuk reunion. Dah lame tak jumpe katanya.

Mak pun jawab..ok..

Masa dulu-dulu nak pergi keluar rumah, kita akan minta izin pada mak. Mak, angah keluar sekejap pergi rumah salmah. Pergi main congkak kat umah dia.

Mak pun jawab, ‘jangan balik lewat. Kalau hari nak hujan balik. Kalau mereka ajak makan jangan nak makan plak. Malu, mereka pun tak de duit nak nak bg kita makan.

Masa sekarang. Mak,’ nak 10 ringgit, nak buat tambang bas pergi rumah kawan. Jangan tunggu angah tau. Angah balik lambat hari ni.

Mak pun jawab sambil hulur duit, karang kalau hujan bermalam la kat rumah dia, mak tak masak kat rumah tau.

Masa dulu-dulu bapak bagi duit belanja seringgit sekali tambang bas. Diam, tak kata ape. Takut kena marah pulak nanti.

Masa sekarang ni, kalu bagi seringgit tarik muka, kalu bagi dua ringgit, hulur tangan lagi, kalau tak bagi, hulur pisau kat leher bapak. hehehe

Masa dulu-dulu anak-anak duduk kat rumah, sambil belajar sambil tolong mak dan ayah buat kerja kat rumah. Bertuahnya dapat anak macam ni.

Masa sekarang, anak-anak memang duduk kat rumah. Siap terperap dalam bilik. Melayan computer riba sambil dengar lagu. Bertuahnya dapat kemudahan macam ni.

Masa dulu-dulu memang susah nak dapatkan kenderaan. Kena naik bas tak pun mintak tolong kawan-kawan tumpangkan.

Masa sekarang kalau tak de motor tak de hal…’woi, aku dah on the way ke rumah ko. Siap cepat, aku ambil ko kita g Bandar’. Tak payah mintak tolong ambik, kawan offer siap dengan pakej jalan-jalan.

Masa dulu-dulu. Apa nak jadi dengan kamu ni Mat, ustaz dah suruh hafal surah ni, tapi kamu tak dapat. Malam ni kamu hafal sampai dapat, esok ustaz nak tanya. Cian, Mat tido pukul 1 pagi kerana otak dia susah nak mengingat. Esok, tak dapat kena rotan pulak nanti.

Masa sekarang. Apa nak jadi dengan kamu ni Mat, ustaz dah suruh hafal surah ni, tapi kamu tak dapat. Malam ni kamu hafal sampai dapat, esok ustaz nak tanya. Malam tu. Mat tido pukul 1 pagi. Bersama-sama kawan-kawan pasang strategi. Esok, masa ustaz nak masuk kelas, Mat tunggu ustaz dengan meja empat segi bersama kawan-kawan kat selekoh makmal biologi.


Masa dulu-dulu mak dengan ayah sambil tonton tv, suruh anak masuk tido. Takut bangun lambat nak pergi sekolah esok pagi. Anak-anak patuh, cium tangan cium dahi, selamat malam abi dan ummi. Ayah dan mak sambung tengok tv sampai berita dunia tamat.

Masa sekarang, emak dan ayah awal-awal dah masuk tido. Takut lambat pergi kerja esok pagi. Anak-anak ambil alih tengok tv, cd bertukar ganti kalau belum 3 pagi itu tanda tak stay up muda-mudi=).

Masa dulu-dulu, mak pesan. Kamu minah, ‘belajar elok-elok, sunguh-sungguh, kamu tak pass aku kawinkan kamu’. Minah buat muka cebik tanda takut tak nak kawin.

Masa sekarang, dah la malas nak belajar. Minah merayu nak kawin walau baru sebulan akil baligh. Minah..minah.

p/s: banyak kejadiam macam ni sekarang. Anak-anak tak takut pada mak bapak. Tapi yg lebih dewasa takut pada yang muda. Jiwa muda memberontak. Dulu parents yang banyak cakap, sekarang anak-anak dah pandai menjawab, mak bapak pulak malas nak celoteh panjang nanti kata tak sporting. Di luah mati akal , ditelan mati tercekik. Kita yang mendidik anak, bukan anak yang mencorak kita.

1 comment:

IMAN'S UMI said...

Betul tu, sukanya sy bc en3 ni...zmn skrg beza sgt...pagi ni berita anak pukul bapak ngan buku 5 smpi cedera, nk tmbh lg ngan tukul besi tu...ya Allah, Nauzubillah...